Ziarah Makam Sang Maestro WR Soepratman


Ada sebuah frasa sederhana yang menurut saya sangat menyentuh, "Lagu kita tetap sama, Indonesia Raya". Bukankah ini bukti bagaimana sebuah karya menjadi alat pemersatu bangsa. Kemudian saya tersadar bahwa ada perjuangan yang tak melulu dengan darah dan keringat. Perjuangan dapat dilakukan dengan ide dan karya. Kalian tahu siapa orangnya? Adalah seorang laki laki berusia 35 tahun yang bahkan tak sempat merasakan kemerdekaan, tapi beliau yakin bahwa merdeka akan terwujud suatu saat nanti. Dan 80 tahun lebih kemudian, apa kabar? Sudah merdeka? Sudah hafal lagunya? Tahu lirik aslinya? Tahu siapa orangnya? Tahu bagaimana sejarah hidupnya? Baiklah, mari belajar lagi. :)


WAGE RUDOLF SOEPRATMAN

Beliaulah laki - laki berusia 35 tersebut (1903 - 1938). Sang Maestro pencipta lagu yang dahulu tiap hari senin saya dan teman-teman nyanyikan mengiringi pengibaran Bendera Merah Putih, Indonesia Raya. Lahir di Jatinegara, Senin Wage 9 Maret 1903 dan meninggal di Surabaya, 17 Agustus 1938.


Beliau adalah seorang musisi yang juga wartawan dimana sering hadir di rapat pergerakan nasional saat berlangsung di Jakarta. Beliau menulis lagu Indonesia Raya yang kemudian pada Kongres Pemuda II yang ditetapkan sebagai Sumpah Pemuda, lagu Indonesia Raya pun disepakati sebagai lagu kebangsaan.

Saat itu juga dinyanyikan lagu Indonesia Raya dengan iringan biola langsung oleh WR Soepratman. Semula refrain lagu Indonesia ini terlutis, "Indones', Indones', Merdeka, Merdeka", namun kemudian dilarang dinyanyikan dengan refrain tersebut sampai saat pemerintahan Jepang tahun 1944 baru diijinkan. WR Soepratman lalu dikejar kejar oleh polisi Hindia Belanda yang akhirnya tertangkap dan ditahan di Penjara Kalisosok pada 7 Agustus 1938. 10 hari kemudian beliau wafat di Surabaya tepatnya di Jalan Mangga yang sampai saat ini rumah tersebut diabadikan dan dijadikan Museum Rumah Wafat WR Soepratman.

Sedangkan almarhum sendiri dimakamkan di Jalan Kenjeran yaitu pemakaman umum Rangkah yang kemudian dipindahkan tepat di depannya yaitu sebrang jalan kuburan tersebut. Dimana sampai saat ini makam masih terawat dan dijadikan areal khusus dimana terdapat nisan beliau dan dibangun juga patung, monumen yang berisi text asli Indonesia Raya 3 stansa, dan monumen sejarah singkat hidup beliau.

AKSES DAN LOKASI

 

Makam ini letaknya di Jalan Kenjeran tepatnya di depan kuburan Rangkah, ada di sebrang jalannya. Makam ini seperti komplek taman yang hanya ada 1 nisan yaitu almarhum WR Soepratman. Sisanya menjadi semacam taman dengan monumen - monumen sejarah hidup, dan patung beliau. Juga terdapat Joglo tempat dimana nisannya berada. Di depan tertuis besar di dinding pagar "WR Soepratman Pencipta Lagu Kebangasaan Indonesia Raya.

AREA MAKAM WR SOEPRATMAN

Seperti sudah saya katakan di atas, komplek area makam ini terdiri dari :

Joglo tempat makam almarhum WR Sepratman


Sebuah makam bertuliskan potongan lagu asli Indonesia Raya. Berada tepat di tengah joglo dengan area yang luas. Disinilah makam almarhum WR Soepratman berada yang dimana sebelumnya berada di komplek pemakaman umum Rangkah dan kemudia dipindah ke area ini.


Monumen Sejarah Hidup WR Soepratman.


Berisi sejarah singkat almarhum beliau sejak dilahirkan dan perjuangan lahirnya lagu kebangsaan Indonesia Raya hingga wafatnya beliau.

Patung Wage Rudolf Soepratman.


Sebuah patung gagah berdiri yang merupakan replika beliau memainkan biola. Tertulis Wage Rudolf Soepratman, Pencipta Lagu Indonesia Raya.

Monumen Text Indonesia Raya

Sudah pada tahu kan kalau Indonesia Raya ada 3 stansa? Hayo baru tahu apa sudah pada tahu? Jujur saya baru tahu beberapa waktu lalu kalau Indonesia Raya ada 3 stansa. Maksudnya seperti 3 paragraf dalam 1 lagu. Atau mungkin lebih tepat disebut bait atau apa ya? Lihat gambar di atas sebelum ini dan tepat di belakang patung WR Soepratman ada 3 lirik lagu nah itu maksud saya Indonesia Raya 3 stansa.


Yang saya hafal hanya 1 stansa yang biasa dinyanyikan saat upacara bendera jaman - jaman "Dilan" dulu. Haha. "Elek elekan mbiyen pernah dadi anggota paduan suara lho awake dewe".

Area Upacara Komplek Makan WR Soepratman


Gak tahu sih ini lebih tepat disebut apa cuma ada tempat yang bisa dipake untuk upacara dengan tiang bendera dan pasukan mungkin dihadapkan pada patung WR Soepratman langsung karena berada di belakang tiang benderanya.

Secara garis besar seperti itulah komplek pemakaman Sang Maestro WR Soepratman. Tak lupa kami banyak belajar juga saat disana, apalagi bersama Bapak Soerachman salah satu anggota keluarga dari almarhum WR Soepratman yang kebetulan juga berada di sana saat kunjungan kami. Ada beberapa cerita yang kami dapat langsung dari beliau.


TEAM PERJALANAN


Seperti biasa, Team perjalanan kali ini saya bersama Komunitas Love Suroboyo pagi itu melakukan Ziarah ke Makan WR Soepratman dan tak lupa belajar, eksplore lebih banyak tentang makam beliau, cerita, dan sudut pandang lain yang bisa kami gali. Selamat Hari Musik Nasional 9 Maret 2019 dan Selamat Ulang Tahun Sang Maestro Pahlawan Nasional Bangsa Indonesia, Wage Rudolf Soepratman.


Eh iya, jadi tanggal 9 Maret itu ditetapkan sebagai Hari Musik Nasional pada masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dimana tanggal tersebut merupakan hari kelahiran Sang Maestro Wage Rudolf Soepratman. Demikian sekilas info dari saya. :D

Share:

0 Comments:

Post a Comment